Ketakutan Seorang Anak Kecil


image

Ada seorang syaikh sedang berjalan-jalan di tepian sebuah sungai, ia melihat seorang anak kecil yang belum mencapai usia baligh, sedang berwudhu sambil menangis. Hal itu menarik perhatiannya, maka ia bertanya: “Wahai anak kecil, apa yang membuatmu menangis??”

Anak itu berkata: “Wahai Tuan, aku sedang membaca Al Qur’an, hingga sampai pada firman Allah” (yakni Surah at Tahrim ayat 6, yang artinya) : 

“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu. Para penjaganya adalah malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka, dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan-Nya (kepada mereka).”
‘Wahai Tuan, setelah membaca ayat ini, aku sangat ketakutan kalau-kalau Allah akan memasukkan aku ke dalam neraka!!’

Sang syaikh tersenyum bijak, dan berkata: “Wahai anak kecil, engkau seorang anak yang terjaga, maka janganlah kamu takut, engkau tidak patut masuk neraka!!”

Tentu saja jawabannya itu didasari kenyataan yang dilihatnya, bahwa anak sekecil itu sedang berwudhu, membaca Al Qur’an, bahkan bisa menangis ketika menangkap makna ayat-ayat Al Qur’an. 

Tetapi mendengar jawaban sang syaikh, anak itu memandang dengan keheranan, dan berkata: “Wahai Tuan, bukankah engkau orang yang berakal sehat? Tidakkah engkau tahu, ketika manusia akan menyalakan api, ia akan membutuhkan kayu-kayu yang lebih kecil terlebih dahulu, baru kemudian kayu-kayu yang lebih besar?!”

Jawaban dari logika anak kecil, yang mungkin belum banyak memperoleh pengajaran tentang ilmu-ilmu keislaman. Tetapi hal itu sangat menyentuh hati sang syaikh, dan sang syaikh pun ikut menangis bahkan lebih keras daripada tangisan anak kecil itu, dan berkata: “Anak sekecil ini lebih takut kepada neraka, bagaimana dengan keadaan kami??”